Tentara Muslim dan NAZI Jerman

Updated by | Kamis, Februari 21, 2013
Tentara Muslim diduga telah memberikan banyak bantuan bagi kekuatan perang NAZI Jerman pada Perang Dunia kedua. Banyak bukti-bukti yang dikeluarkan yang mendukung pendapat tersebut. Apakah memang betul tentara dari pasukan Muslim bergabung dengan NAZI Jerman? Berikut beberapa catatan tentang Tentara Muslim dan NAZI Jerman.

Tentara Muslim dan NAZI Jerman

Tentara Muslim dan NAZI Jerman


Pada Perang Dunia Pertama, Jerman yang saat itu masih berupa kerajaan merupakan sekutu Turki Utsmaniyah dalam menghadapi Kerajaan Inggris dan sekutu-sekutunya. Negara-negara Islam marah kepada Inggris dan Perancis, negara yang banyak menjajah Negara-negara Islam karena janji-janji kemerdekaan yang tak kunjung diberikan kepada mereka.

Tentara Muslim dan NAZI Jerman


Situasi ini kemudian dimanfaatkan oleh para elit politik Jerman untuk memperoleh dukungan dari negara-negara Islam, karena mereka memiliki musuh yang sama. Karl Haushofer dan Otto Strasser sangat ingin adanya "Kekuatan Ketiga" di Eropa yang oposisi terhadap Kapitalisme dan Komunisme Soviet. Tujuan utama NAZI Jerman dalam hal ini adalah untuk memenangkan "kaum tak berpunya" yakni Kaum Muslim dalam melawan "kaum berpunya" yakni Inggris dan sekutu-sekutunya.

Tentara Muslim dan NAZI Jerman


Pada tahun 1941 tercatat hampir 200.000 orang Islam tergabung dalam Schutzstaffel atau yang lebih dikenal dengan SS, 30.000 bergabung di Wehrmact dan sekitar 5.000 bergabung di Kriegzmarine. Kemudian pada Desember 1941, terbentuk Kaukasische-Mohammedanische Legion (Legiun Muslim Kaukasus) yang anggotanya Muslim Azerbaijan dan Negara-negara Kaukasus.

Tentara Muslim dan NAZI Jerman


Awal 1942, Legiun itu dipecah menjadi dua, Legiun Kaukasus Utara dan Legiun Azerbaijan. Keduanya ada di Wehrmacht. Di Army nya sendiri, dibentuk pula Azeri SS Volunteer Formations yang nantinya, akan dilibatkan dalam Penumpasan Warsaw Uprising pada tahun 1944. Turki yang sebelumnya adalah Sekutu Jerman saat Perang Dunia Pertama, tidak bergabung dengan Axis Force karena posisinya sebagai Negara Netral.

Tentara Muslim dan NAZI Jerman


Di Independent State of Croatia, yg merupakan "Puppet State" Nazi memberlakukan undang-undang yg memperbolehkan Umat Islam melakukan aktivitas umum. Di Zagreb, juga banyak dibangun Masjid-Masjid dan Madrasah yg didanai oleh Pemerintah setempat.

Kembali ke Nazi Jerman. Kebanyakan Pasukan Muslim ini dikirimkan ke Front Timur, terutama ke Soviet.

Tentara Muslim dan NAZI Jerman


Setelah Perang Dunia Kedua berakhir dengan kekalahan "lagi" bagi Nazi Jerman, Legiun Muslim dibubarkan dan mereka kembali ke kampung halamannya masing-masing. Tercatat, hampir 650.000 Pasukan Muslim eks. Legiun Muslim Nazi akan bertempur di Pihak Arab pada Arab-Israeli War 1948.

Sumber: @TweetMiliter

Anda membaca Tentara Muslim dan NAZI Jerman jangan lupa untuk membagikan dengan teman-teman anda.



Komentari artikel Tentara Muslim dan NAZI Jerman

2 komentar: